Home Info Agribisnis Bahlil Pimpin Satgas di Merauke

Bahlil Pimpin Satgas di Merauke

7
SHARE

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menunjuk Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia untuk memimpin Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Swasembada Gula Nasional. Pembentukan Satgas ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempercepat pencapaian target swasembada gula nasional.

Dalam sambutannya saat menghadiri Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Percepatan Swasembada Gula Nasional di Merauke, Papua Selatan, pada Kamis (20/4/2024), Jokowi menegaskan bahwa Indonesia memiliki potensi besar untuk menjadi negara swasembada gula.

Jokowi juga meminta kepada Satgas Percepatan Swasembada Gula Nasional untuk bekerja sama dengan berbagai pihak, seperti perguruan tinggi, lembaga penelitian, dan swasta. Sementara itu, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia menyatakan kesiapannya untuk memimpin Satgas Percepatan Swasembada Gula Nasional. Bahlil mengatakan bahwa dirinya akan bekerja keras untuk mencapai target swasembada gula nasional.

Pembentukan Satgas Percepatan Swasembada Gula Nasional ini merupakan salah satu langkah penting yang diambil pemerintah untuk mencapai target swasembada gula nasional. Dengan kerja keras dan sinergi antarpemangku kepentingan, diharapkan Indonesia dapat mencapai target swasembada gula nasional dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Simak Juga:  Daun Kelor, Sumber Cuan bagi Emak-Emak di Bantul

Potensi Besar Merauke untuk Swasembada Gula

Merauke, Papua Selatan, merupakan salah satu daerah yang memiliki potensi besar untuk pengembangan perkebunan tebu dan produksi gula. Merauke memiliki luas lahan yang sangat luas, yaitu sekitar 2,3 juta hektare, dengan sebagian besar merupakan lahan gambut.

Lahan gambut di Merauke sangat cocok untuk ditanami tebu. Tebu dapat tumbuh dengan baik di lahan gambut karena memiliki kemampuan untuk menyerap air dan nutrisi yang cukup. Selain itu, tebu juga dapat membantu untuk memperbaiki kualitas lahan gambut.

Pemerintah telah menetapkan Merauke sebagai salah satu kawasan pengembangan tebu dan produksi gula nasional. Pemerintah telah mengalokasikan lahan seluas 100.000 hektare di Merauke untuk pengembangan perkebunan tebu.

Pembentukan Satgas Percepatan Swasembada Gula Nasional merupakan salah satu langkah penting yang diambil pemerintah untuk mencapai target swasembada gula nasional. Dengan kerja keras dan sinergi antarpemangku kepentingan, diharapkan Indonesia dapat mencapai target swasembada gula nasional dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Simak Juga:  Densus 88 dan Sektor Pertanian

Pemerintah telah melakukan berbagai upaya untuk mencapai target swasembada gula nasional. Upaya-upaya tersebut antara lain meningkatkan produktivitas tebu, memperluas areal perkebunan tebu, membangun infrastruktur yang mendukung, meningkatkan koordinasi antarpemangku kepentingan, dan memberikan insentif kepada petani tebu.

Upaya Pemerintah untuk Mencapai Swasembada Gula

Pemerintah telah melakukan berbagai upaya untuk mencapai target swasembada gula nasional. Upaya-upaya tersebut antara lain:

Upaya Pemerintah Penjelasan
Meningkatkan produktivitas tebu Upaya ini dilakukan dengan menggunakan varietas unggul, teknologi budidaya yang lebih baik, dan perbaikan manajemen kebun.
Memperluas areal perkebunan tebu Upaya ini dilakukan dengan memanfaatkan lahan-lahan yang belum tergarap, seperti di Merauke.
Membangun infrastruktur yang mendukung Upaya ini dilakukan dengan membangun pabrik gula, jalan, dan irigasi.
Meningkatkan koordinasi antarpemangku kepentingan Upaya ini dilakukan dengan melibatkan pemerintah pusat, pemerintah daerah, petani, dan pengusaha.
Memberikan insentif kepada petani tebu Upaya ini dilakukan dengan memberikan subsidi pupuk, bantuan alat mesin pertanian, dan jaminan harga.

Pemerintah juga telah menetapkan target swasembada gula nasional pada tahun 2025. Target ini diharapkan dapat dicapai dengan kerja keras dan sinergi antarpemangku kepentingan.

Sumber