Home Info Agribisnis Perkebunan Kredit Sawit dan Karet Jadi Bidikan Bank Mandiri

Kredit Sawit dan Karet Jadi Bidikan Bank Mandiri

411
0
SHARE
Sejumlah truk bermuatan kelapa sawit antre di depan salah satu pabrik pengolahan di Masihi, Asahan, Sumatra Utara, belum lama ini. Pemerintah mendorong pertumbuhan sektor derivatif yang bernilai tambah dalam industri kelapa sawit nasional, sebagai salah satu upaya menjadikan industri tersebut berkelanjutan. Kelapa sawit merupakan salah satu sektor yang sangat penting bagi Indonesia. Kontribusi sektor tersebut kepada ekspor non migas Indonesia mencapai 12% dari total ekspor non migas.

Bank mandiri yang mulai mencari peluang pembiayaan kredit ke sektor komoditas, mulai berancang-ancang untuk membidik komoditas yang harganya mulai naik, seperti sawit dan karet. Royke Tumilaar, Direktur Korporasi Bank Mandiri mengatakan “Meski begitu kami memperkirakan pertumbuhan kredit sektor komoditas tak akan besar dibandingkan pertumbuhan kredit ke infrastruktur”. Dimana pertumbuhan kredit pada komoditas masih hanya sebesar 10% terhadap total kredit, dimana dari sektor infrastruktur sendiri mencapai 40%.

Ia melanjutkan, bank mandiri juga mengincar kredit dari sektor pertambangan seperti timah dan batubara yang pernyaluran kreditnya akan mengikuti pergerakan pasar. Dimana kredit ke sektor pertambangan pada akhir Desember 2016 mencapai Rp 15,5 Triliun yakni meningkat 29% dari periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Bank mandiri hanya akan menyalurkan kredit ke komoditas dengan syarat mereka akan melakukan lindung nilai atau hedging. Dimana akan menjaga kualitas kredit saat harga bergerak naik atau turun.

Bank pemerintah ini  pun menjadikan infrastruktur sebagai fokus utamanya yang bertujuan untuk meningkatkan kredit korporasi pada tahun ini. Sebagai contoh, bandara Kulon Progo yang akan menerima kredit sindikasi dari Bank Mandiri sebesar 1 Triliun untuk pembangunan kereta bandara.

Secara keseluruhan, Royke mengatakan, kredit korporasi meningkat sebesar 10-11% pada tahun ini dimana yang menjadi andalan adalah kredit korporasi. Bank Mandiri mencatatkan level outstanding atas kredit korporasi yang telah menyentuh Rp 220 Triliun pada akhir tahun lalu.

““Nah, kami dapat membiayai minimal Rp 5 triliun di tahun ini saja sudah baik,” lanjut Royke.

Plafon kredit korporasi yang diproyeksikan Bank Mandiri pada tahun ini adalah sebesar 30 Triliun, 40% untuk kredit infrastruktur, dan sisanya untuk perdagangan besar, manufaktur, konstruksi, dan komoditas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here