Home Info Agribisnis Harga jagung terjun bebas, Sebebas apa ?

Harga jagung terjun bebas, Sebebas apa ?

14
SHARE
Jagung
Jagung masih menjadi faktor pertumbuhan ekonomi di Indonesia (sumber gambar: kominfo.jatimprov.go.id)

Pendahuluan

Harga jagung di Indonesia mengalami penurunan yang signifikan dalam beberapa waktu terakhir. Penurunan ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

  • Peningkatan produksi:¬†Produksi jagung di Indonesia meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir, terutama di daerah sentra produksi seperti Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Sulawesi Selatan.
  • Penurunan permintaan:¬†Permintaan jagung dari sektor pakan ternak menurun akibat penurunan harga ayam dan telur.
  • Impor jagung:¬†Indonesia masih mengimpor jagung untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, sehingga harga jagung di Indonesia dipengaruhi oleh harga jagung dunia.

Dampak yang terjadi jika harga jagung terjun bebas

Pihak yang Terdampak Dampak Penjelasan
Petani Penurunan pendapatan Harga jagung yang rendah menurunkan pendapatan petani jagung.
Industri Pakan Ternak Penurunan biaya produksi Penurunan harga jagung menurunkan biaya produksi pakan ternak.
Konsumen Penurunan harga daging dan telur Penurunan biaya produksi pakan ternak menurunkan harga daging dan telur di pasar.
Ekonomi Nasional Penurunan inflasi Penurunan harga jagung dapat membantu menurunkan inflasi karena jagung merupakan salah satu komoditas pangan pokok di Indonesia.
Ekonomi Nasional Peningkatan pertumbuhan ekonomi Penurunan harga jagung dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi karena dapat menurunkan biaya produksi di berbagai sektor, seperti peternakan dan makanan olahan.

 

Langkah-langkah Pemerintah

Pemerintah telah mengambil beberapa langkah untuk mengatasi dampak penurunan harga jagung, antara lain:

  • Pembelian jagung petani: Pemerintah membeli jagung petani dengan harga yang lebih tinggi dari harga pasar untuk menjaga pendapatan petani.
  • Pengurangan impor jagung: Pemerintah mengurangi impor jagung untuk mengurangi pasokan jagung di dalam negeri dan menaikkan harga jagung.
  • Peningkatan penyerapan jagung: Pemerintah mendorong industri makanan olahan untuk menyerap lebih banyak jagung, sehingga dapat meningkatkan permintaan jagung.
Simak Juga:  Pak Jokowi Yakin Harga Beras Akan Mengalami Penurunan

Dengan mengambil langkah-langkah tersebut, pemerintah berharap dapat mengatasi dampak negatif penurunan harga jagung dan menjaga stabilitas harga pangan di Indonesia.

Jagung bagi pertumbuhan ekonomi di Indonesia

Jagung merupakan komoditas pertanian yang sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Jagung memiliki peran penting dalam beberapa sektor, antara lain:

  • Pakan ternak: Jagung merupakan bahan baku utama pakan ternak, terutama untuk ayam. Sektor peternakan merupakan salah satu penyumbang utama PDB Indonesia.
  • Makanan olahan: Jagung juga digunakan sebagai bahan baku berbagai makanan olahan, seperti tepung jagung, minyak jagung, dan sirup jagung. Industri makanan olahan merupakan salah satu sektor yang tumbuh pesat di Indonesia.
  • Bioenergi: Jagung dapat diolah menjadi bioetanol, yang merupakan bahan bakar nabati yang dapat mengurangi ketergantungan Indonesia pada bahan bakar fosil.

Selain itu, jagung juga merupakan komoditas ekspor yang penting bagi Indonesia. Indonesia merupakan salah satu eksportir jagung terbesar di dunia. Ekspor jagung dapat memberikan kontribusi terhadap pendapatan negara dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Pemerintah Indonesia menyadari pentingnya jagung bagi pertumbuhan ekonomi. Pemerintah telah mengambil beberapa langkah untuk mendukung pengembangan sektor jagung, antara lain:

  • Meningkatkan produksi jagung melalui program intensifikasi dan ekstensifikasi pertanian.
  • Meningkatkan infrastruktur pertanian untuk memperlancar distribusi jagung.
  • Mendorong industri makanan olahan untuk menyerap lebih banyak jagung.
  • Mengembangkan teknologi pengolahan jagung untuk meningkatkan nilai tambah jagung.

Stabilitas Jagung Saat Ini di Indonesia

Berdasarkan data Bulog dan Bapanas, penyaluran SPHP jagung oleh Bulog telah mencapai 62% dari target, yaitu sebesar 212.000 ton. Penyaluran SPHP jagung ini telah menyasar ke peternak mandiri di 18 provinsi.

Simak Juga:  Tinjauan Presiden Jokowi untuk Bulog

Sementara itu, Bapanas menargetkan mobilisasi jagung dari sentra produksi ke wilayah defisit sebesar 2.600 ton pada tahun ini. Harga jagung pakan di tingkat peternak saat ini berada di level Rp8.200 per kilogram, masih di atas harga acuan pembelian (HAP) yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp5.000 per kilogram.

Data tersebut menunjukkan bahwa pemerintah terus berupaya untuk menjaga stabilitas harga jagung dan memastikan ketersediaan jagung bagi peternak. Penyaluran SPHP jagung dan mobilisasi jagung dari sentra produksi ke wilayah defisit diharapkan dapat membantu menurunkan harga jagung di tingkat peternak dan mendukung pertumbuhan industri peternakan di Indonesia. (sumber)

Kesimpulan

Penurunan harga jagung di Indonesia saat ini berdampak pada berbagai aspek, antara lain:

  • Petani: Penurunan harga jagung dapat menurunkan pendapatan petani jagung, terutama petani kecil yang bergantung pada jagung sebagai sumber pendapatan utama.
  • Industri pakan ternak: Penurunan harga jagung dapat menurunkan biaya produksi pakan ternak, sehingga dapat meningkatkan keuntungan peternak dan mendorong peningkatan produksi ternak.
  • Konsumen: Penurunan harga jagung dapat menurunkan harga daging dan telur di pasar, sehingga dapat meningkatkan konsumsi daging dan telur di masyarakat.
  • Ekonomi nasional: Penurunan harga jagung dapat membantu menurunkan inflasi dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Penurunan harga jagung dapat menurunkan biaya produksi di berbagai sektor, sehingga dapat meningkatkan daya saing produk Indonesia di pasar global.

Pemerintah perlu mengambil langkah-langkah untuk mengatasi dampak negatif penurunan harga jagung, seperti memberikan bantuan kepada petani jagung dan mendorong industri makanan olahan untuk menyerap lebih banyak jagung. Dengan demikian, penurunan harga jagung dapat memberikan dampak positif bagi perekonomian Indonesia secara keseluruhan.